Janda kampung nafsu mak cik bibah

Peristiwa ini berlaku pada suatu petang semasa aku mencari kambing bapa aku hilang sekor. Hari itu pun gelap nak hujan semasa aku sampai dibelakang rumah Makcik Bibah hujan pun turun dengan lebatnya. Aku yang tiada pilihan terpaksa berteduh di cucur atap sebelah bilik mandi makcik Bibah. Sebenarnya makcik Bibah ni janda kematian suami. Dia mempunyai dua orang anak, dua dua perempuan dan sedang belajar di universiti semasa itu, jadi tinggallah makcik Bibah seorang diri. Di kampung dia dihormati kerana dia seorang pendiam, alim,suka tersenyum dan bertudung bila keluar rumah. Sedang aku termenung menunggu hujan reda, tiba tiba lampu dibilikmandi makcik Bibah menyala dan cahayanya keluar dari dinding zink yang berlubang lubang.Aku pun melekapkan mata aku dekat salah satu lubang. Aku nampak jelas makcik Bibah berkemban masuk bilik mandi dan terus berbogel. Itulah pertama kali aku melihat perempuan berbogel dan seperti ada kejatan letrik memanaskan tubuh aku bila terlihat tubuh makcik Bibah tampa seurat benang pun.Takku sangka tubuh makcik Bibah sungguh mengghairahkan walau umurnya sudah 40 lebih, lagi pun makcik Bibah selalu aku lihat berbaju kurung bila diluar rumah. Makcik Bibah yang tidak sedar aku sedang mengitai, bertenggung dikolah sambil mencukur bulu cipapnya hingga licin. Konek aku tanpa disuruh bangun mencanak. Tiba tiba aku lihat makcik Bibah tergesa gesa mencuci cipapnya dan memakai kain dan keluar. Frust juga aku sebab aku belum puas tengguk cipap makcik Bibah yang tembam tu. Terkejut aku bila kolar baju aku ditarik orang dari belakang rupanya makcik Bibah dah sedar ada orang sedang mengitainya. Apalagi sumpah seranah pun keluar sambil tangannya memukul-mukul badanku, habis rambut aku ditarik-tariknya sebelum aku sempat menjelaskan perkara sebenarnya.Mungkin bila terasa sakit tangannya memukul ditariknya aku kedalam rumahnya. Di dalam rumah sekali lagi aku disumpah seranahaku hanya tunduk saja. Sedih juga aku lihat bila dia menanggis sambil mulutnya tak renti memaki hamun. Bila aku lihat dia dah diam aku cuba menerangkan perkara sebenar. Aku cakap aku bukan sengaja, aku hanya nak tumpang teduh dan aku minta maaf kalau aku salah tapi aku bersumpah aku takda niat nak mengitai.Dia terduduk di kerusi makan, aku beranikan diri menghampiri dia. Sambil melutut aku minta maaf. Tanggisnya berkurang dan mengatakan tidak ada lelaki lain yang dapat melihat tubuhnya melainkan arwah suaminya. Aku berjanji yang aku tidak akan cerita peristiwa itu pada sesiapa. Bila aku tenguk dia diam, dengan ikhlas tanpa niat apa aku offer dia pula melihat tubuh aku. Dia terkejut dan mengatakan aku dah gila. Tapi aku katakan aku ikhlas supaya dia pun dapat melihat aku berbogel dan barulah adil. Dia ketawa, lama dia terdiam. Dengan satu keluhan panjang dia kata baiklah makcik nak tenguk. Aku tanpa niat apa terus menanggal baju dan seluar aku yang basah konek aku pun kecut kesejukan. Aku lihat makcik Bibah melihat aku semacam aja sambil menggetap bibir. Terkejut aku bila makcik Bibah memeluk aku, aku teranggsang apalagi konek aku pun mencanak bangun aku balas pelukannya dan dia mengucup bibir aku dalam. Habis telingga dan tengkuk aku dijilatnya, bila mulut aku terbuka menahan sedap dia memasukkan lidahnya dan menjilat lelangit aku. Mungkin dia dahaga sebab sudah lebih lima tahun suaminya meninggal dunia, habis dada dan perut aku dihisap dijilatnya sebelum mengulum konek aku. Terasa betul sedapnya tak sampai lima minit aku rasa nak terkeluar. Aku ramas rambutnya menahan sedap dan terus menembak airaku dalam mulutnya. Habis air mani aku ditelannya. Aku terjelepuk dilantai kesedapan, makcik Bibah ku lihat menyapu kesan air mani aku dimukanya dengan kainba tiknya, kemudian terus menarik aku bangun. Dengan sengaja dia melepaskan kain batiknya dan terus mengucup aku dan memeluk aku kuat kuat, aku terangsang. Dia menarik tangan aku kedalam bilik tidur, tanpa lengah aku pula menyerangnya habistetek dia aku nyoyot, kemudian makcik Bibah baring dan menolak kepala aku kebawah sambil aku menjilat tubuh dia tanpa henti, sampai dicipapnya dia memegang rambut aku sambil menonyoh nonyoh muka aku kecipapnya. Sambil mengerang dia menyuruh aku menjilat cipap dia. Aku jilat sampai makcik Bibah terangkat punggungnya dan membuak-buak air keluar dari cipapnya. Kemudian dia menonggeng dan menyuruh aku menjilatnya sekali lagi, aku pun dalam keadaan khayal terus menjilat dan sasaran aku ialah jubur dia,aku jolok dan korek jubor dia dengan lidah sekali lagi Makcik Bibah mengerang dan airnya keluar. Dia menelentang semula sambil mengangkang luas dan menarik konek aku yang tegang ke dalam cipapnya. Sungguh terasa nikmatnya bila konekaku di dalam cipap dia. Aku yang masih berdiri terus menghayun laju, aku lihat makcik Bibah mengerang kuat dan dengan ganas menarik tangan aku hingga tersembam muka aku diteteknya, dia memeluk aku dengan kuat dan aku terasa konek aku panas didalam cipapnya. Makcik Bibah terus kejang dan mengerang. Kemudian dia menonggeng kembali dan aku terus menhayunnya laju sambil jari aku mengulit lubang jubur dia, lagisekali dia mengejang dan mengerang dan terus meniarap, frust aku bila konek aku tercabut tengah aku nak terkeluar, tanpa buang masa aku tanam balik konek aku, wowsedap sungguh menghayun bila dia meniarap, sambil mengemut gemutkan punggungnya. Aku hayun laju laju hingga terasa nak terkeluar aku tekan kuat-kuat dan kami puas sama-sama. Semasa aku menyarung seluar aku makcik Bibah memegang konek aku dan mengatakan aku beruntung kerana memiliki konek yang panjang dan besar. Sebelum kami berpisah aku memeluknya dari belakang sambil memegang cipapnya dan bisik ditelingganya aku nak lagi, dia ketawa dan mengganguk sambil mencium pipi aku dan berkata besuk! Sejak hari itu seminggu mesti sekali kami bersama hingga aku melanjutkan pelajaranku keluar negeri.